Vegetarian Bebas Diabetes?


Rabu, 19 Mei 2010 | 15:55 WIB
Shutter Stock

KOMPAS.com — Beberapa penelitian menunjukkan, para pengikut vegetarian (menghindari makanan yang berasal dari hewan) mengalami penurunan risiko kematian. Misalnya, penyakit kardiovaskular, hipertensi, dan kanker. Bagaimana dengan risiko terkena diabetes?

Dr dr Aris Wibudi, Sp PD, KEMD, menyebutkan, menjadi penganut vegetarian tidak menjamin seseorang terbebas dari diabetes melitus. "Yang harus diperhatikan adalah seberapa banyak kita mengonsumsi karbohidrat. Orang India saja yang penduduknya banyak yang menjadi vegetarian angka diabetesnya tinggi karena mereka tetap mengonsumsi nasi," paparnya.

Dalam tubuh, semua karbohidrat yang dicerna dan akhirnya diserap beredar dalam darah sebagai gula atau glukosa. Semakin sederhana rantai karbon suatu karbohidrat, semakin cepat diubah menjadi gula.

Oleh karena itu, untuk mengimbanginya, dr Aris menyarankan untuk mengonsumsi karbohidrat bersama dengan makanan yang memiliki beban glikemik rendah, yaitu makanan berserat tinggi. "Komposisi dalam satu piring sebaiknya terdiri dari 1/4 nasi, 1/4 serat, dan 1/4 protein," paparnya.

Penelitian menunjukkan, para penganut vegetarian bisa lebih sehat dan panjang umur mengingat gaya hidup vegetarian sering disertai gaya hidup sehat lainnya, seperti tidak merokok, berolahraga teratur, dan tidak mengonsumsi alkohol.


Ditulis Oleh : Fauzi Akbar // Rabu, Mei 19, 2010
Kategori:

0 komentar:

Posting Komentar